Keturunan Rasulullah Masih Tetap Ada Sampai Hari Kiamat Nanti

Keturunan Rasulullah Masih Tetap Ada Sampai Hari Kiamat Nanti. Pada zaman ini ada sekelompok orang yang mencoba menyebarkan pendapat yang tidak benar kepada orang-orang awam. Karena mengunakan dalil Al-Qur’an dan Al-Hadits seoleh-oleh apa yang mereka sampaikan itu benar-benar merupakan ajaran agama Islam. Padahal kenyataannya tidalah demikian. Berikut ini adalah jawaban-jawaban yang bisa kita sampaikan kepada orang yang berpendapat bahwa keturunan nabi Muhammad SAW telah habis.

Muhammad bin Alawy Al-Haddad menyampikan:

  1. Orang yang pernah mengatakan bahwa Nabi Muhammad SAW putus keturunannya bernama Al ‘Ash bin Al Wail Assahmy. Ketika wafat putra Nabi Muhammad SAW yang bernama Qasim (dalam riwayat lain Ibrohim), Al ‘Ash berkata “Muhammad putus keturunannya”. Perlakuan/perkataan Al ‘Ash tersebut membuat sakit hati Pimpinan Para Rasul tersebut.

Dalam kesedihannya Rasulullah SAW tertidur, kemudian Allah SWT menghibur beliau dengan turunnya Surat Al Kautsar sekaligus sebagai bantahan terhadap ucapan Al ‘Ash tersebut dengan Firman Nya :
Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak, Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah, Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu Dialah yang terputus. (Al-Kautsar).

Lihatlah betapa Allah murka terhadap orang yang telah membuat sedih kekasihnya tersebut, hingga Allah menyebutnya “musuhmu”. Hal ini karena Al ‘Ash telah lancang dengan berkata bahwa “Muhammad putus keturunannya”. Semoga kita tidak mengikuti jejak Al ‘Ash. Amin.

  1. Di Malam pernikahan Al Imam Ali bin Abi Tholib dengan Sayidah Fatimah Az Zahra binti Rasulullah SAW, beliau (Rasulullah SAW) memanjatkan do’a untuk mereka berdua, diantara do’a-do’a tersebut sebagai berikut :
    “Ya Allah, berkahilah keturunan mereka berdua” (H.R. An Nasai), “ Semoga Allah mengeluarkan dari mereka berdua keturunan yang banyak dan baik”. (H.R. Ahmad), dalam riwayat yang lain, Rasulullah SAW berdo’a “ Semoga Allah merukunkan mereka berdua dan memperbaiki kualitas keturunannya dan menjadikan keturunan mereka berdua pembuka pintu rahmat, sumber-sumber hikmah dan pemberi rasa aman bagi umat”. Hadits-hadits tersebut disebutkan dalam kitab Ash Shawaiq karya Imam Ibnu Hajar Al Haitamy.
  2. Dari semua Putra dan Putri Nabi Muhammad SAW, hanya Sayidah Fatimah lah yang keturunannya berkesinambungan, karena dari pernikahan Imam Ali dengan sayidah Fatimah tersebut, Allah menganugrahi Kekasih Nya (Rasulullah) beberapa orang cucu yang lucu dan sangat mirip dengan kakeknya yang sangat mulia. Cucu-cucu beliau adalah : Al Hasan, Al Husein, Zaenab dan Muhsin. Namun yang memiliki keturunan hingga sekarang hanya dari Al Hasan dan Al Husein. Jadi, dari Al Hasan dan Al Husen lah keturunan Nabi Muhammad SAW berkelanjutan hingga banyak dan berkah. Sebahagian orang ada juga yang beranggapan bahwa keturunan Rasulullah SAW terputus pada saat peristiwa Karbala, tetapi sesungguhnya orang-orang yang beranggapan hal tersebut belum tahu sejarah yang sebenarnya.
  3. Sebahagian orang ada juga yang berpendapat bahwa keturunan Rasulullah SAW terputus, mereka beranggapan bahwa keturunan yang sekarang ini bukanlah keturunan dari anak laki-laki melainkan dari anak perempuan Rasulullah SAW yaitu Sayidah Fatimah.
    Sekarang yang menjadi pertanyaannya adalah :
    a. Bila seseorang mempunyai seorang putri (anak perempuan), dan ketika beranjak dewasa dinikahkan, kemudian dari pernikahan tersebut mempunyai keturunan (anak), apakah anak yang lahir tersebut bukan cucunya?

ﺫَ ﻟِﻚَ ﻓَﻀْﻞُ ﺍﻟﻠﻪِ ﻳُﺆْ ﺗِﻴْﻪِ ﻣَﻦ ْ ﻳَﺸَﺂﺀُ ﻭَﺍﻟﻠﻪُ ﻭَﺍﺳِﻊٌ ﻋَﻠِﻴْﻢٌ

“ Itu adalah Anugrah dari Allah, Ia memberikannya kepada siapa saja yang dikehendaki, dan Allah Maha Luas (pemberiannya), lagi Maha Mengetahui”.Q.S. Al Maidah : 54

  1. Kalaupun hal tersebut tidak berlaku, maka sesungguhnya hal tersebut adalah khususiah (anugrah semata) dari Allah yang tidak berlaku untuk umum melainkan khususiah untuk Nabi Muhammad SAW, sebagaimana Beliau mendapat banyak khususiah lain yang tidak berlaku kecuali untuk beliau, seperti beristri lebih dari 4 (empat) wanita sekaligus.

Allah SWT berfirman :
khususiah ini disampaikan oleh lisan Baginda Rasululloh dalam sabdanya : “setiap anak bernisbah kepada ayahnya kecuali anak-anak Fathimah, akulah wali dan nisbahnya” (H.R. Hakim).
– “Setiap sebab (penyebab pertalian keturunan) mahupun nasab (pengikat garis keturunan) akan terputus pada hari kiamat, kecuali sebab dan nasabku, dan setiap keturunan dinisbatkan kepada pengikat keturunannya yakni ayah mereka, kecuali putera-putera Fatimah, maka sesungguhnya akulah ayah mereka dan tali pengikat keturunan mereka” (Riwayat Al-Baihaqi, Al-Tabrani & lain-lain)

  1. Al Imam Musa Al Kadzim bin Ja’far Ashshodiq bin Muhammad Al Baghir bin Ali Assajjad bin Al Husen putra Imam Ali dan Sayidah Fatimah binti Muhammad Rasulullah SAW, pernah ditanya oleh Harun Ar Rasyid “Kalian mengaku keturunan Nabi Muhammad, bukankah seseorang bernisbah kepada kakek dari ayah bukan kakek dari ibu?” Al Imam Musa membaca Surat Al An’am, ayat 84-85 yang berbunyi “Dan Kami telah menganugerahkan Ishak dan Ya’qub kepadanya. kepada keduanya masing-masing telah Kami beri petunjuk; dan kepada Nuh sebelum itu (juga) telah Kami beri petunjuk, dan kepada sebahagian dari keturunannya (Nuh) Yaitu Daud, Sulaiman, Ayyub, Yusuf, Musa dan Harun. Demikianlah Kami memberi Balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. – Dan Zakaria, Yahya, Isa dan Ilyas. semuanya Termasuk orang-orang yang shaleh”. Lalu Beliau berkata “Bukankah Nabi Isa tidak mempunyai ayah?” tetapi dalam ayat ini Nabi Isa dikelompokan dalam cucu keturunan Nabi Nuh AS, begitu pula yang terjadi pada kami”.
  2. Di dalam Shohih Bukhori diriwayatkan ketika seseorang bertanya cara bersholawat, maka Rasulullah SAW mengajarkan :
    ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺻﻞ ﻋﻠﻰ ﻣﺤﻤﺪ ﻭﺍﺯﻭﺍﺟﻪ ﻭﺫﺭﻳﺘﻪ
    “Ya Allah Bersholawatlah atas Muhammad dan Istri-istrinya danketurunannya” shohih Bukhori hadits ke 6360.
  3. Dalam sebuah Hadits Nabi Muhammad SAW bersabda “Akan datang seseorang dengan membawa keadilan, namanya seperti namaku, nama ayahnya seperti nama ayahku (dialah) Al Mahdi keturunanku dari Fathimah”. HR. Aththobaroni
  4. Rasulallah saw.bersabda :

    ﺇﻧَّﻲ ﺗَﺎﺭِﻙٌ ﻓِﻴْﻜُﻢْ ﺧَﻠِﻴْﻔَﺘَﻴْﻦِ : ﻛِﺘَﺎﺏَ ﺍﻟﻠﻪِ ﺣَﺒْﻞٌ ﻣَﻤْﺪُﻭْﺩٌ ﻣَﺎ ﺑَﻴْﻦَ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﺀِ ﻭَﺍﻻَﺭْﺽِ ﻭَﻋِﺘْﺮَﺗِﻲ ﺃﻫْﻞَ ﺑَﻴْﺘِﻲ ﻭَﺇﻧَّﻬُﻤَﺎ ﻟَﻦْ ﻳَﻔْﺘَﺮِﻗَﺎ ﺣَﺘَّﻰ ﻳَﺮِﺩَﺍ ﻋَﻠَﻲَّ ﺍﻟْﺤِﻮْﺽَ

    Rasulallah saw. bersabda :
    “Kutinggalkan kepada kalian dua peninggalan: Kitabullah sebagai tali yang terbentang antara langit dan bumi, dan keturunanku ahlulbaitku. Sesungguh- nya kedua-duanya itu tidak akan berpisah hingga kembali kepadaku di Haudh (telaga di surga)”. (dikeluarkan oleh Imam Ahmad bin Hanbal dari hadits Zaid bin Tsabit dan dari dua shohih Bukhori-Muslim. Yang pertama pada halaman 182 dan yang kedua pada akhir halaman 189

Wallahu A’lam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: