Hindari Perdebatan, Karena Akan Mengakibatkan Permusuhan

Hindari Perdebatan, Karena Akan Mengakibatkan Permusuhan. Islam adalah agama yang harus dijalankan dalam kehidupan sehari-hari. Ajaran Al-Qur’an dan Al-Hadits bukanlah dalil-dali yang dipakai untuk memenangkan kelompok Islam yang satu dan merendahkan kelompok Islam lainnya. Ketahuilah jika ada sutau kelompok yang membangakn kelompoknya dengan dalil Al-Qur’an dan Al-Hadits maka itu adalah kelompok yang tudak benar, maka jauhilah. Dan apabila ada kelompok yang mengajakmu untuk mempelajari Al-Qur’an dan Al-Hadits hingga membuatmu mengenal Allah dan Rasulullah, mencintai keduanya dari pada yang lain, maka itu adalah kelompok yang benar, maka ikutilah.

Dalam sebuah kesempatan Al-Habib Abu Bakar Al Adni bin Ali Al Masyhur mengatakan: “jauhilah berdebat, Semua itu permainan iblis yang menyebabkan berhentinya masalah-masalah yang lebih penting karena disebabkan rayuan syaitan kepada Umat Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.

Jika kalian sensitif dan mampu memahami apa yang dibicarakan para ulama salafunas shalih, maka sesungguhnya tidak ada satupun dari mereka yang mengajak kepada pertikaian dan perpecahan. Kami tidak mau kalian merasa dengki walau sebesar biji dzarrah dengan siapapun yang beragama Islam meskipun berbeda pemahaman.

Meski kadang banyak berbeda pemahaman, Kami tidak pernah sedikitpun dengki kepada sesama muslim yang mendirikan Sholat, akan tetapi kami akan sangat sedih apabila melihat orang Islam yang meninggalkan sholat.

Ketika kami melihat orang yang berbicara atas nama orang ‘Alim untuk mencaci orang lain, Ketika kami melihat orang berbicara atas nama agama untuk tujuan membuat konflik ( perpecahan ) kepada umat, Perkara yang seperti inilah yang menyesakkan nafas kami.
Ketahuilah para masyayikh dan orang-orang ‘Alim tidak membuang nafas-nafas mereka melainkan hanya untuk mengingatkan kami kepada Allah, Rasulullah, dan para Sahabat.
jalan kami adalah menjaga lisan dari mencaci dan menjaga tangan dari darah orang lain”

Dalam acara seminar tadi, Habib Abu Bakar Al Adni juga menyampaikan :

“Perbedaan pendapat itu ada DUA :
1. Perbedaan pendapat karena ilmu
2. Perbedaan pendapat karena fitnah
Perbedaan pendapat karena ilmu itu sudah ada sejak zaman dahulu, karena hal itu sudah merupakan sunnatullah, dan ini memang tidak bisa disatukan.

Namun perbedaan pendapat karena fitnah itu yang masih bisa disatukan bila semua fitnah itu bisa dihilangkan. Di saat sekarang ini kekuatan fitnah lebih besar daripada ilmu, waspadalah terhadap berita-berita fitnah yang semakin banyak beredar.”

Penyebab terjadinya pertikaian saat ini dikarenakan bergesernya nilai-nilai fiqh dakwah yang hanya terkungkung pada permasalahan furu’iyyah (cabang-cabang). Padahal fiqh dakwah itu harus dilandasi dengan kebenaran yang menyatukan, yakni kebenaran dari Rasulullah Saw.

Rukun dalam Islam itu ada 4, bukan hanya 3, yakni Iman, Islam, Ihsan, dan mengetahui tanda-tanda akhir zaman. Nabi Muhammad Saw sudah mengetahui bahwa di akhir zaman akan terjadi perpecahan di antara umat Islam, dan Nabi Muhammad Saw sudah mengajarkan bagaimana kita harus menghadapi tanda-tanda akhir zaman.

Tanda-tanda akhir zaman itu ada 3, yakni tanda yang besar, tanda yang sedang, dan tanda yang kecil. Semua itu sudah dijelaskan dalam hadits-hadits Nabi Muhammad Saw. Nabi Saw menjelaskan: “Aku tidak khawatir terhadap fitnah-fitnah Dajjal di akhir zaman, karena aku yakin jika kamu benar-benar beriman niscaya kamu tidak akan terpengaruh dan tersesat olehnya. Tetapi aku lebih mengkhawatirkan para dai dan pemuka agama yang memecah-belah dan menyebarkan kesesatan.”

Oleh karena itu, saya menghimbau kepada seluruh umat Islam agar tidak mudah terprovokasi atas berita-berita miring yang memecah belah persatuan dan kesatuan umat. Waspada terhadap pihak-pihak yang dengan sengaja atau tidak untuk berupaya meruncingkan hubungan antara Kiai dan Habaib.

Pesan Hadhratusy Syaikh KH. Hasyim As’ari pendiri Nahdlatul Ulama: “Dakwah dengan cara memusuhi ibarat orang membangun kota tetapi merobohkan istananya.
Jagalah persatuan dan kesatuan kita, karena orang lain juga memperkokoh persatuan mereka. Kadang-kadang suatu kebatilan mencapai kemenangan disebabkan mereka bersatu dan terorganisasi. Sebaliknya kadang-kadang yang benar menjadi lemah dan terkalahkan lantaran bercerai-berai dan saling bersengketa”

Kanjeng Rasulullah SAW bersabda :

سِبَابُ اْلمُسْلِمِ فُسُوْقٌ وَ قِتَالُهُ كُفْرٌ
“Mencaci orang Islam itu merupakan kefasiqan, dan membunuhnya merupakan kekafiran”. [ HR. Bukhari ]

Wallahu A’lam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: