Muslim Yang Satu Dengan Muslim Yang Lainnya Adalah Bersaudara

Muslim Yang Satu Dengan Muslim Yang Lainnya Adalah Bersaudara. Seseorang dikatakan ‘muslim’ karena ia bisa memberikan keselamatan bagi saudaranya. Oleh karena itu apabila ada orang yang mengaku muslim tetapi ia tidak memberikan rasa aman maka hakikatnya ia bukanlah muslim. Seorang muslim tidak mungkin mengeluarkan kata-kata yang akan menyakiti saudaranya. Muslim juga tidak mungkin melakukan tindakan-tindakan yang akan merugikan saudaranya. Karena muslim itu akan mendamaikan dan menyelamatkan, bukan menakutkan dan mencelakakan.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَحَاسَدُوا وَلَا تَنَاجَشُوا وَلَا تَبَاغَضُوا وَلَا تَدَابَرُوا وَلَا يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يَخْذُلُهُ وَلَا يَحْقِرُهُ التَّقْوَى هَاهُنَا وَيُشِيرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ بِحَسْبِ امْرِئٍ مِنْ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ – رواه مسلم

Dari Abu Hurairah ra bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, ‘Janganlah kalian saling mendengki, saling memfitnah, saling membenci, dan saling memusuhi. Janganlah ada seseorang di antara kalian yang berjual beli sesuatu yang masih dalam penawaran muslim lainnya dan jadilah kalian hamba-hamba Allah yang saling bersaudara. Muslim yang satu dengan muslim yang lainnya adalah bersaudara tidak boleh menyakiti, merendahkan, ataupun menghina. Takwa itu ada di sini (Rasulullah menunjuk dadanya), beliau mengucapkannya sebanyak tiga kali. Seseorang telah dianggap berbuat jahat apabila ia menghina saudaranya sesama muslim. Muslim yang satu dengan yang lainnya haram; darahnya, hartanya, dan kehormatannya.” (HR. Muslim)

HIKMAH HADITS:

  1. Bahwa sesama muslim, kita dilarang saling mendengki, saling menfitnah, saling membenci, dan saling memusuhi. Kendatipun terdapat perbedaan suku, ras, daerah, atau bahkan kebangsaan sekalipun, namun selama sama-sama beriman kepada Allah SWT, berkitabkan Al-Qur’an, bernabikan Muhammad SAW dan berkiblatkan Baitullah Ka’bah Al-Musyarrafah, maka mereka itu adalah saudara kita (baca ; ukhuwah) yang harus saling menghormati dan dilarang saling mencaci serta mencela. Dan ini semua merupakan hak-hak ukhuwah Islamiyah antara sesama muslim yang perlu dijaga dan dipelihara. Karena pada hakekatnya sesama muslim adalah bersaudara, sebagaimana difirmankan Allah SWT dalam Al-Qur’an

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ*

Sesungguhnya orang-orang mu’min adalah bersaudara, karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih) dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat. (QS. Al-Hujurat : 10)

  1. Bahwa Rasulullah SAW bahkan memberikan prefentif terhadap hal-hal yang berpotensi merusak ukhuwah, seperti dilarangnya “menelikung” transaksi yang sedang ditransaksikan oleh saudara kita. Dalam konteks jual beli misalnya, kita tidak boleh menjual satu barang yang telah kita tawarkan kepada saudara kita lainnya, kecuali apabila saudara kita yang pertama telah membatalkan atau mengizinkannya. Dalam konteks berasuransi syariah, kita tidak boleh menclossing seseorang calon nasabah yang telah diprospek oleh saudara kita lainnya, kecuali atas seizin dan keridhaannya. Demikian juga alam hal munakahat, seorang muslim tidak boleh melamar (baca : mengkhitbah) seorang muslimah yang telah dikhitbah oleh muslim lainnya, kecuali apabila saudara kita tersebut telah mengundurkan diri dari proses khitbahnya atau memberikan izin kepada kita dengan keridhaannya. Semua ini dilarang oleh Rasulullah SAW adalah supaya pintalan tali ukhuwah tetap terajut dengan baik dan menjaga nilai persaudaraan jauh lebih berharga. Allah SWT menggambarkan kepada kita tentang nilai ukhuwah Islamiyah;

وَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ لَوْ أَنفَقْتَ مَا فِي الأَرْضِ جَمِيعاً مَّا أَلَّفَتْ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ وَلَـكِنَّ اللّهَ أَلَّفَ بَيْنَهُمْ إِنَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ*

Dan (Dialah Allah) Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (QS. Al-Anfal : 63)

  1. Rasulullah SAW, bahkan mengecam orang-orang yang “berupaya merusak Ukhuwah Islamiyah”. Dalam sebuah riwayat digambarkan, Dari Ibnu Ishaq dari Zaid bin Aslam, “Bahwasanya suatu hari Syas bin Qais yang merupakan seorang Yahudi, melalui sekumpulan Sahabat Kaum Aus dan Kaum Khazraj. Ia melihat mereka sedang berbincang-bincang dengan akur. Hal ini membuatnya murka, padahal sebelumnya mereka (Aus dan Khazraj) saling bermusuhan dan berperang. Lalu ia memerintahkan seorang pemuda untuk duduk diantara Aus dan Khazraj, lalu pemuda ini disuruh untuk mengingat-ingatkan kembali kenangan masa lalu pada saat mereka bermusuhan. Akibatnya Aus dan Khazraj saling bertikai dan saling membangga-banggakan kaumnya masing-masing, hingga salah seorang dari kaum Aus bernama Aus Aus bin Qaidzi dan Jabbar bin Shakhr dari Khazraj saling berhadapan dan meninggi suaranya. Lalu murkalah kedua kaum tersebut dan telah bersiap-siap untuk perang. Kemudian disampaikanlah berita ini kepada Rasulullah SAW, lalu beliau datang dan memberikan nasehat kepada mereka.” Dalam riwayat lain, Rasulullah SAW datang menghampiri mereka lalu bersabda. ‘Apakah dengan slogan-slogan Jahiliyah diantara kalian sementara aku ada di antara kalian dan kalian telah mendapatkan hidayah Islam serta kalian ingin kembali kepada kekafiran kalian masa lalu?” Kemudian turunlah firman Allah SWT QS. Ali Imran : 100, “Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mengikuti sebahagian dari orang-orang yang diberi Al Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir sesudah kamu beriman.” (Lubabunnuqul Fi Asbabinnuzul, Imam Jalaluddin As-Suyuthi, hal 45). Maka tidak seyogianya, hanya karena hal-hal yang kecil, kemudian kita mengumandangkan slogan-slogan jahiliyah, dengan saling mengejek, memfitnah, mendengki dan memusuhi.
  2. Fanatisme terhadap sesuatu yang bukan karena Allah SWT, disebut dengan ashobiyah. Ashobiyah merupakan salah satu penyakit hati yang perlu diwaspadai serta merupakan sesuatu yang dilarang dalam Islam. Karena umumnya ashabiyah akan mencederai ukhuwah Islamiyah. Ashobiyah beragam bentuk dan macamnya, diantaranya adalah seperti ashobiyah terhadap kesukuan, kekelompokan, atau kebangsaan tertentu. Dalam hal ini Rasulullah SAW bersabda :

عَنْ جُنْدَبِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ الْبَجَلِيِّ رَضيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ قُتِلَ تَحْتَ رَايَةٍ عِمِّيَّةٍ يَدْعُو عَصَبِيَّةً أَوْ يَنْصُرُ عَصَبِيَّةً فَقِتْلَةٌ جَاهِلِيَّةٌ – رواه مسلم

Dari Jundab bin Abdullah Al Bajali ra bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa terbunuh karena membela bendera kefanatikan yang menyeru kepada kebangsaan atau mendukungnya, maka matinya seperti mati Jahiliyah.” (HR. Muslim)

Namun demikian, perlu juga membingkai pemahaman ashobiyah dengan hadits riwayat Imam Muslim berikut : Dari Abu Musa Al-Asy’ari ra bahwa seseorang datang kepada Rasulullah SAW dan bertanya, “Ada seseorang berperang karena dorongan fanatisme, ada yang berperang karena ingin memperlihatkan keberanian, dan ada yang berperang karena ingin dilihat orang, siapakah yang disebut fi sabilillah? Rasulullah SAW bersabda, “Siapa yang berperang agar kalimatullah menjadi tinggi, maka ia adalah fi sabilillah.” (HR. Muslim)

  1. Bahwa “dada” merupakan tempat bersemayamnya keimanan dan ketakwaan seseorang kepada Allah SWT. Demikian pentingnya “tempat di dada ini”, hingga Rasulullah SAW mengatakan (hingga tiga kali dalam hadits di atas), bahwa taqwa adalah di sini seraya mengisyaratkan tangan beliau ke dadanya. Hal ini menunjukkan bahwa yang seharusnya ada di dada seorang muslim adalah ketakwaan dan keimanan kepada Allah SWT. Al-Qur’an banyak sekali menggambarkan mengenai sesuatu yang sangat krusial yang seyogianya berada di dalam dada seseorang, diantaranya adalah sebagai berikut :
  2. Allah SWT “menyimpan” Al-Qur’an di dada Rasullah SAW, sebagaimana yang Allah firmankan :

لاَ تُحَرِّكْ بِهِ لِسَانَكَ لِتَعْجَلَ بِهِ * إِنَّ عَلَيْنَا جَمْعَهُ وَقُرْآنَهُ *

Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Qur’an karena hendak cepat-cepat (menguasai)nya. Sesungguhnya atas tanggungan Kamilah mengumpulkannya (di dadamu) dan (membuatmu pandai) membacanya. (QS. Al-Qiyamah : 16 – 17)

  1. Bahwa Al-Qur’an lah yang seharusnya berada dalam dada orang-orang yang berilmu. Hal ini sebagaimana firman Allah SWT :

بَلْ هُوَ آيَاتٌ بَيِّنَاتٌ فِي صُدُورِ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَمَا يَجْحَدُ بِآيَاتِنَا إِلاَّ الظَّالِمُونَ*

Sebenarnya, Al Qur’an itu adalah ayat-ayat yang nyata di dalam dada orang-orang yang diberi ilmu. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang zalim. (QS. Al-Ankabut : 49)

  1. Bahwa Allah SWT mengetahui isi yang tersembunyi di dalam dada setiap orang, apakah keimanan atau kekafiran :

وَرَبُّكَ يَعْلَمُ مَا تُكِنُّ صُدُورُهُمْ وَمَا يُعْلِنُونَ *

Dan Tuhanmu mengetahui apa yang disembunyikan (dalam) dada mereka dan apa yang mereka nyatakan. (QS. Al-Qashas : 69)

  1. Allah SWT bahkan menegaskan bahwa orang yang tidak merenungkan tanda-tanda kebesaran Allah SWT adalah orang yang buta hatinya, yang berada di dalam dada:

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِي اْلأَرْضِ فَتَكُونَ لَهُمْ قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ بِهَا أَوْ آذَانٌ يَسْمَعُونَ بِهَا فَإِنَّهَا لاَ تَعْمَى اْلأَبْصَارُ وَلَكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ*

“Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.” (QS. Al-Hajj : 46)

  1. Dan ternyata “dada” inilah yang menjadi tempat syaitan menggoda manusia.

مِن شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ* الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ *

“Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi. yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia. (QS An-Nas, 4-5)”

  1. Bahwa Rasulullah SAW pada peristiwa isra’ pernah didatangi malaikat, kemudian isi dada beliau dicuci oleh Malaikat, sebagaimana dijelaskan dalam riwayat Imam Bukhari berikut, Abu Dzar menceritakan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Saat aku di Makkah atap rumahku terbuka, tiba-tiba datang Malaikat Jibril Alaihis Salam. Lalu dia membelah dadaku kemudian mencucinya dengan menggunakan air zamzam. Dibawanya pula bejana terbuat dari emas berisi hikmah dan iman, lalu dituangnya ke dalam dadaku dan menutupnya kembali…” (HR. Bukhari, Bab Kaifa Furidhatis Shalat Fil Isra’, hadits no 336)
  1. Apabila dada diisi dengan sesuatu selain keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT, maka ada indikasi bahwa dada tersebut sedang sakit. Olehkarenanya sebagai hamba Allah, sepatutnyalah kita hanya mengisi dada kita dengan nilai-nilai keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT, dan bukan dengan sesuatu yang lainnya. Apabila telah terlanjur terisi dengan yang lainnya, maka obat terhadap apa yang terdapat di dalam dada (yang saktit tersebut) adalah Al-Qur’an Al-Karim. Allah SWT berfirman :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءتْكُم مَّوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَشِفَاء لِّمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ*

Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. (QS. Yunus : 57)

Wallahu A’lam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: