Perbedaan Antara Orang Yang Telah Wushul, Dengan Orang Yang Masih Terhijab (Hikmah ke-duapuluh sembilan)

Perbedaan Antara Orang Yang Telah Wushul, Dengan Orang Yang Masih Terhijab (Hikmah ke-duapuluh sembilan)

شَتَّانَ بَيْنَ مَنْ يُسْتَدَلُّ بِهِ أَوْ يَسْتَدِلُّ عَلَيْهِ، الْمُسْتَدِلُّ بِهِ عَرَفَ الْحَقَّ لِأَهْلِهِ فَأَثْبَتَ الْأَمْر مِنْ وُجُوْدِ أَصْلِهِ. وَالْإِسْتِدْلاَلُ عَلَيْهِ مِنْ عَدَمِ الْوُصُوْلِ إِلَيْهِ، وَإِلاَّ فَمَتَى غَابَ حَتَّى يُسْتَدَلّ عَلَيْهِ. وَمَتَى بَعُدَ حَتَّى تَكُوْنُ الْآثَارُ هِيَ الَّتِى تُوصلُ إِلَيْهِ

Jauh berbeda, antara orang yang dengan Allah ia mengetahui alam, dengan orang yang dengan alam ia mengetahui Allah.

Orang yang dengan Allah ia mengetahui alam, telah mendapatkan kebenaran yang hakiki. Sedangkan orang yang dengan alam ia mengetahui Allah, menunjukkan belum sampainya ia kepada Allah.

Bagaimana tidak, kapan Allah tidak ada sampai-sampai harus menggunakan alam untuk mengetahui Allah?!. Dan apakah Allah itu jauh, sampai-sampai menggunakan alam untuk mencapai wushul (sampai kepada Allah)?!.

Jauh berbeda antara orang yang meminta petunjuk (dengan) ‘Allah’ untuk mengetahui ‘sesuatu’ -mereka adalah ahlus syuhud (orang yang bisa memandang Allah dengan mata hatinya)-, dengan orang yang menggunakan ‘sesuatu’ untuk mengetahui ‘Allah’ -mereka adalah para muridin (orang yang masih mencari-cari Allah)-.

Kedua orang ini menempati maqam dan tingkatan yang berbeda. Orang yang menggunakan ‘Allah’ untuk mengetahui ‘sesuatu’ adalah orang yang sudah mendapatkan ma’rifat kepada Allah. Orang ini mengetahui bahwa Allah adalah satu-satunya yang ada. Keberadaan-Nya adalah sebab yang membuat segala sesuatu menjadi ada. Dan jika Allah tidak ada, maka alam ini tidak akan ada.

Orang-orang ma’rifat tidak akan memandang sesuatu, kecuali mereka telah memandang Allah sebelumnya. Oleh karena itu, mereka akan senantiasa meminta petunjuk dengan ‘Allah’ ketika mereka sedang ingin mengetahui ‘sesuatu’.

Adapun menggunakan ‘sesuatu’ untuk mengetahui ‘Allah’, dikarenakan orang itu belum wushul (sampai) kepada Allah dan hatinya masih terhijab dengan sesuatu selain Allah, sehingga ia menggunakan petunjuk ‘sesuatu’ untuk mengetahui tentang siapakah Dzat yang mengganti siang dengan malam.

Dengan kata lain dapat dikatakan bahwa orang ini menggunakan ‘sesuatu’ -yang hakekatnya tidak ada- untuk mengetahui Dzat yang Maha Ada. Ia menggunakan yang samar untuk mengetahui Dzat yang tampak jelas.

Hal ini terjadi karena hatinya masih terhijab dan terpaut dengan ‘sebab’. Apabila ia bukan orang yang terhijab, bagaimana mungkin ia menggunakan ‘ciptaan-Nya’ untuk mengetahui ‘Pencipta-nya’ yang tampak dan nyata?!.

Ibnu ‘Ibad menukil dari kitab latha’iful minan,ketahuilah! bahwasanya dalil / petunjuk itu dibutuhkan bagi orang yang sedang mencari Allah, bukan orang yang telah bisa memandang Allah. Orang yang telah melihat Allah tidak mungkin membutuhkan petunjuk untuk dapat melihat Allah”.

Hal yang mengherankan adalah bagaimana mungkin seseorang menggunakan ‘sesuatu’ untuk dapat melihat ‘Allah’. Apakah ‘sesuatu’ itu lebih tampak dari pada Allah. Bukankah Allah yang membuat segala sesuatu menjadi tampak. Bukankah Dia yang menciptakan semua sebab.

Syekh Abdul Majid As-Syarnubi, Syarkhu kitabil hikam

Baca Juga : Wushul Kepada Allah Dalam Kitab Hikam dan Caranya

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: